Jumat, 21 Oktober 2011

Miskonsepsi dalam Fisika

http://paulparno.blogspot.com
Pengantar
Seorang siswa SD ditanya oleh guru IPA-nya. "Manakah yang benar? Matahari mengitari bumi atau bumi yang mengitari matahari." Dengan tegas tegas anak tersebut menjawab bahwa matahari yang mengelilingi bumi dan Matahari terbit dari sebelah timur dan tenggelam di sebelah barat. Padahal secara ilmiah, konsep anak tersebut tidak benar. Bumilah yang mengitari matahari dan bukan sebaliknya.

Seorang siswa SMP saat ditanya," Lihatlah sebuah buku yang diam. Apakah ada gaya yang bekerja padanya?" Spontan anak tersebut menjawab bahwa pada  buku tersebut tidak ada gaya yang bekerja, karena benda diam. Dalam pengertian anak tersebut gaya selalu menyebabkan suatu benda bergerak. Tentunya pendapat tersebut salah, karena pada benda yang diam pun ada gaya yang bekerja gaya normal dan gaya gesekan.


Dari dua contoh di atas, terlihat bahwa seorang anak sebelum mendapatkan pelajaran formal di sekolah sudah mempunyai gambaran awal. Konsep awal yang dibawanya ini ada yang tidak sesuai atau bertentangan dan ada pula yang hanya membutuhkan penyempurnaan. Konsep awal yang tidak sesuai dengan konsep ilmiah disebut dengan miskonsepsi atau salah konsep.

Tidak jarang juga di antara para siswa menggunakan konsep ganda. Misalnya, jika ditanya oleh gurunya ia mengatakan satuan berat adalah newton, tetapi di keseharian dia mengatakan satuan berat adalah kilogram.

Pengertian Miskonsepsi
Suparno (2005) menjelaskan berbagai pendapat mengenai pengertian miskonsepsi. Bentuk miskonsepsi dapat berupa konsep awal, kesalahan, hubungan yang tidak benar antara konsep-konsep, gagasan intuitif atau pandangan yang naif. Novak (1984), mendefinisikan miskonsepsi sebagai suatu interpretasi konsep-konsep dalam pernyataan yang tidak dapat diterima. Brown (1989; 1992), menjelaskan miskonsepsi sebagai suatu pandangan yang naif dan mendefinisikannya sebagai suatu gagasan yang tidak sesuai dengan pengertian ilmiah yang sekarang diterima. Feldsine (1987), menenukan miskonsepsi sebagai suatu kesalahan atau hubungan yang tidak benar antara konsep-konsep. Hanya Fowler (1987), menjelaskan dengan lebih rinci arti miskonsepsi. Ia memandang miskonsepsi sebagai pengertian yang tidak akurat akan konsep, penggunaaan konsep yang salah, klasifikasi contoh-contoh yang salah, kekacauan konsep-konsep yang berbeda, dan hubungan hirarkis konsep-konsep yang tidak benar.

Miskonsepsi dalam Fisika
Berbagai miskonsepsi dalam Fisika ada dalam berbagai sub bidang fisika.

http://arsyadriyadi.blogspot.com/2011/09/miskonsepsi-dan-perubahan-konsep.html
http://arsyadriyadi.blogspot.com/2011/09/miskonsepsi-dan-perubahan-konsep_26.html
http://arsyadriyadi.blogspot.com/2011/10/miskonsepsi-dan-perubahan-konsep.html

Penyebab Miskonsepsi
1. Siswa/Mahasiswa
Miskonsepsi dalam bidang fisika paling banyak berasal dari siswa sendiri. Miskonsepsi yang berasal dari siswa dapat dikelompokkan dalam beberapa hal, antara lain :
- Prakonsepsi atau konsep awal siswa
- Pemikiran asosiatif
- Pemikiran humanistik
- Reasoning yang tidak lengkap/salah
- Intuisi yang salah
- Tahap perkembangan kognitif siswa
- Kemampuan siswa
- Minat belajar siswa

2. Guru/Pengajar

3. Buku Teks
- Buku teks
- Buku fiksi sains (Science Fiction)
- Kartun (Cartoon)

4. Konteks
- Pengalaman
- Bahasa sehari-hari
- Teman lain
- Keyakinan dan ajaran agama

5. Metode Mengajar


Sumber : 
Miskonsepsi dan Perubahan Konsep Pendidikan Fisika" karangan Paul Suparno, dosen pendidikan fisika dan rektor USD Yogyakarta (tahun 2005)

3 komentar:

  1. Makasih Pak, komentarnya. Mau update blog, masih susah bagi waktunya. Penginnya semua materi dari kelas VII - IX dibuat..nunggu agak senggang.

    BalasHapus
  2. Pak Arsyad bisa bantu beli buku ini dimana? saya perlu untuk skripsi.

    BalasHapus